Piracy is not a Crime!!!!

“Beli Orisinil, bukan bajakan”. Kira kira seperti itulah yang sering kita temui di cover cover kaset atau CD orisinil yang dijual di toko kaset macam D**a S***a.”

Bagi saya, saya tidak perlu mencari tau tindakan apa saja yang bisa dikategorikan sebagai pembajakan. Tapi yang saya dapat ketahui dan fahami adalah kegiatan kegiatan yang lazim dikategorikan sebagai ‘pembajakan’ itu, terutama pembajakan kaset dan CD dapat berguna bagi kesegaran dan kemaslahatan jasmani rohani masyarakat Indonesia.

Contohnya: harga kaset yang mahal (20.000 rupiah) membuat kita tidak bisa membeli keperluan sandang pangan kalau uangnya kita belikan kaset, dengan membeli produk MP3 yang dikategorikan sebagai barang bajakan, kita bisa menghemat uang, beli MP3 seharga 6.000 rupiah dapat lagu lagu dari album baru dan lagi ngetrend, atau album album kenangan yang sudah susah di temukan, ditambah lagi pengoprasiannya yang simpel, tinggal dicopy ke komputer atau MP3 player, kita dapat mendengarkan lagu lagu yang kita sukai kapan saja.

Sisa uang empatbelas ribu rupiah bisa kita belikan bensin buat kendaraan bermotor kita, beli nasi bungkus, atau mau di belikan camilan dan minuman ringan, atau di bawa ke warnet dan kemudian mencari hal hal berguna seperti info jatuhnya Adam Air, atau info banjir di Jakarta Daripada harus membeli kaset, apalagi beli CD orisinil yang harganya bisa sampai 50.000 rupiah.

Sadar atau tidak, para pembuat dan penjual MP3 bajakan telah banyak berjasa menolong rakyat Indonesia untuk bisa melestarikan seni, terutama seni musik, karena yang paling banyak dibajak adalah kaset dan CD. Tanpa perlu mengeluarkan uang banyak, atau menabung dulu supaya bisa beli kaset atau CD, mayarakat bisa menikmati karya karya seni anak bangsa ataupuin karya seni orang luar negeri.

Kalau para orang orang yang sering dikategorikan sebagai pelaku industri musik sering protes, tolong introspeksi dulu. Kenapa anda anda sekalian para pelaku industri musik harus menjual produk anda dengan harga mahal? Kenapa anda harus ikut ikutan terjerumus dengan sistem kapitalisme dan imprealisme yang menyengsarakan golongan menengah kebawah? Kenapa anda harus mengambil keuntungan dengan merugikan pihak lain? Wajar kalau kemudian pihak lain mengambil keuntungan dari anda dan merugikan anda.

Pelaku industri musik akan berkata bahwa mereka ingin hak cipta mereka dilindungi, kemudian para produser rekaman dan pemilik perusahaan rekaman akan berkata bahwa mereka harus menutup ongkos produksi yang mahal, belum lagi pajak yang dibayarkan di muka kepada pemerintah. Darimana mereka mendapat untung kalau bukan pasang harga yang mahal?.

Kalau begitu, yang salah adalah pemerintah, kenapa pemerintah Indonesia tidak bisa memberikan kesejahteraan pada rakyatnya sehingga harga harga kaset dan CD terkategori sebagai mahal bagi sebagian besar masyarakat Indonesia? Kenapa harus menarifkan pajak yang mahal kepada pelaku industri musik sehingga mereka harus menutup biaya yang katanya biaya produksi dengan memasang harga tinggi?. Buat apa pemerintah memasang pajak tinggi kalau uangnya cuma memperkaya para koruptor, bukan mensejahterakan kehidupan rakyat Indonesia?

Seandainya saja para pelaku industri musik itu tidak usah dikenai pajak, harga jual kaset dan CD jadi murah, sehingga masyarakat tidak perlu lagi beli barang bajakan, bahkan tidak perlu lagi membajak produk orang lain.

Kalau saja pemerintah Indonesia bisa menyediakan lapangan kerja, pendidikan bermutu tinggi dan murah, takkan ada oknum yang disebut ‘pembajak’ itu. Oknum yang dicap ‘pembajak’ itu mungkin akan lebih asyik dengan pekerjaan tetapnya yang mampu memenuhi kebutuhan hidupnya ketimbang membajak produk orang lain, kalau para pemuda dan sarjana tidak menjadi pengangguran, mereka tak sempat lagi berfikir untuk menjadi pembajak, lebih baik mereka mencari pekerjaan yang memang mudah didapat. Para penjual CD bajakan juga tak perlu lagi berjualan kalau mereka punya modal ilmu pengetahuan, ijasah, kemudian pekerjaan lain yang menanti mereka ketimbang menjadi penjual barang bajakan Para musisi juga tak perlu takut lagi untuk berkarya, karena mereka akan yakin bahwa hasil karya mereka akan bisa dinikmati masyarakat tanpa harus dibajak.

Kalau saja pemerintah mampu mensejahterakan kehidupan masyarakatnya, harga kaset dan CD tidak akan dianggap mahal, kalau kekayaan negara ini dimanfaatkan untuk kesejahteraan masyarakat, yang imbasnya mencari duit “Halal” menjadi lebih mudah ketimbang mencari duit yang ‘mengandung lemak babi’, bukan seperti keadaan ekonomi sekarang ini, dimana mencari rezeki yang ‘mengandung lemak babi’ saja susah, apalagi mencari rezeki halal. Maka masyarakat akan lebih memilih untuk membeli barang orisinil yang tentunya harganya terjangkau, dengan kualitas bagus pula.

Jadi menurut saya, pemerintah memang harus bertanggung jawab sepenuhnya terhadap maraknya pembajakan yang terjadi. Bukan hanya masalah pembajakan yang akan terpecahkan jika apa yang saya bayangkan di atas benar benar terjadi, yang namanya busung lapar, demam berdarah dan berbagai penyakit jasmani lainnya akan dapat diminimalisasi, angka kriminalitas pun tentunya akan berkurang, karena para pencopet dan penjambret sudah dapat pekerjaan yang halal, para perampok dan penodong sudah punya pendidikan cukup buat melamar pekerjaan yang memang banyak tersedia, residivis yang keluar dari tahanan bisa memulai hidup baru yang bersih dengan mendapat pekerjaan halal, tanpa harus berfikir melakukan lagi tindakan kriminal yang akan mengirim mereka kembali ke rumah tahanan. Dan masyarakat sedang asik menikmati lagu lagu indah, lagu lagu cengeng atau pun lagu lagu keras tanpa sempat terfikir untuk membeli barang bajakan.

Selama keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia belum terlaksana, pembajakan dan para pembajak akan terus terjadi, dan selama itu pula para pembajak itu berfungsi sebagai oknum yang turut mensejahterakan kehidupan bangsa, menolong rakyat Indonesia yang konsumtif dan haus akan hiburan untuk dapat menikmati hiburan murah meriah, sehingga mereka dan kegiatannya tidak bisa dianggap sebagai kriminal. Apakah menyenangkan dan memuaskan orang lain itu merupakan perbuatan yang melanggar hukum?

Lagi pula, Rasulullah saja tidak pernah pasang tarif buat sabda sabda beliau yang sangat berfaedah itu, pernahkah beliau melarang sabda beliau diperdengarkan dan disebarkan kepada orang lain? Pernahkah beliau minta agar setiap satu sabda beliau harus dibayarkan royalti dan pajaknya dulu baru bisa didengar, dibaca, dipahami dan diresapi oleh orang lain? Beliau juga setahu saya tidak pernah menentukan berapa harga jual nasehat nasehat dan anjuran beliau, malah beliau akan senang bila umatnya bisa mendengarkan dan mengetahuinya, beliau senang bila ada yang menyebarkannnya, asal tetap mencantumkan sumbernya yaitu Nabi Muhammad Rasulullah SAW, jangan membelokkan apalagi memutarbalikkan fakta, bukan pula mengakuinya sebagai materi yang di ciptakan oleh si penyebar.

Masa para seniman yang menjual karya yang kadang kadang tidak mendidik dan tidak bermutu itu harus minta harga? Dan kenapa juga pemerintah harus ikut ikutan memasang pajak buat mereka? Biarkan saja mereka berkarya, pemerintah tak usah ikut menentukan berapa harga jual karya mereka, apalagi turut mengambil, atau lebih tepatnya merampok para seniman dengan yang namanya pajak dan akhirnya masyarakat yang harus menanggung biaya yang katanya biaya produksi dan royalti itu.

Para seniman yang sekarang sudah kaya juga ga usah minta para pembajak di basmi, lebih baik menciptakan karya yang berguna, berfaedah, bermanfaat, nyaman dinikmati, atau karya yang mengkritisi dan memberi saran buat pemerintah supaya bisa jadi pemerintahan yang baik dan benar serta bebas Kura Kura Ninja. Dan kalau mau pasang harga, jangan mahal mahal dong, anggap saja kami para penikmat karya anda memberikan uang jasa buat anda yang sudah susah berkarya, jangan kami di kenai harga yang kadang kadang bisa melebihi jatah belanja seminggu.

Apalagi harga tiket konser yang kadang kadang lebih mahal dari gaji sebulan, lebih baik kami hargai jasa anda yang telah menghibur kami sesuai kerela’an kami, seikhlas dan semampu kami, dengan begitu anda senang dan puas karya anda bisa diterima dan digemari masyarakat (seperti yang sering dikemukan para seniman saat ditanya apa harapannya terhadap karyanya), kami sebagai konsumen pun puas dan senang, bisa dapat hiburan dan kesenangan dengan harga yang pas!

8 Responses to “Piracy is not a Crime!!!!”


  1. 1 arifkurniawan 14 February 2007 at 09:55

    Ehemmm, saya mau nanya nih. Sedang dalam dilema. Saat ini jauh dari Indonesia. Dan bukan hanya sekali dua kali, atau setahun dua tahun, melainkan kadang terlalu lama jauh dari kampung tercinta, Cilincing.

    Kadang-kadang kalau kangen kampung tercinta, suka ndengerin lagu Indonesia. Sedihnya, toko-toko CD/pringan hitam di negara-negara yang saya tinggali, tidak menjual lagu-lagu Indonesia.
    Serba salah. Mau beli ke Indonesia, ongkos kirim mahal. Belum lagi, kadang-2 CD nya ‘ilang’ di perjalanan. Mau donlot, mikir-mikir, takut dosa. Nyolong sembarangan.

    Gimana yaaa, ada solusi?

    Jujur saja, hingga saat ini, saya belum pernah denger album PLUR. Album SLANK terakhir yang saya punya, LAGI SEDIH. Entah kapan, saya bisa ndengerin lagu SLANK lagi *keluh*

  2. 2 Fortynine 16 February 2007 at 17:52

    @Bang Arif: Kalo yang di donlot ikhlas Insya Allah ga dosa, apalagi kalau pencipta lagu yang di download sudah baca artikel ini, ya ga? Backup CD dan kaset yang anda punya, yang di bawa backupnya saja, jd yang asli biar dikoleksi dirumah. Mas komentar bagian akhir mengindikasikan akan request lagu lagunya Slank?

  3. 3 joesatch 16 February 2007 at 23:58

    begini…
    waktu sd aku juga suka kura2ninja lho😛
    tapi ada juga lho grup band yang malah suka bajakan lagunya beredar. alasannya mereka malah tambah ngetop dan berimbas pada banyaknya order manggung buat mereka🙂

  4. 4 Fortynine 19 February 2007 at 20:13

    joesatch: Bagus dong, kalau begitu mereka termasuk kategori band sosialis, anti komersilalisasi dan kapitalisme

  5. 5 tisya 22 February 2007 at 13:57

    pembajakan????
    yah gw ci stju bgt ma apa tuh yang namanya pembajakan. itung-itung banyak untungnya daripada buntungnya. dengan pembajakan loe juga bisa ngelawan kapitalis…kan enak juga dapet barang yang sama tyuz murah.hehehehe…

  6. 6 Fortynine 22 February 2007 at 15:27

    Alhamdulillah, satu lagi insan yang anti kapitalisme. Hidup Komunisme dan Sosialisme!!!

  7. 7 HAN TAE HOON 29 October 2007 at 20:38

    C7.
    PIRACY IS NOT THE CRIME.
    PASALNYA, harga yang ditetepin tinggi banget. mana yang originalnya juga GA bagus-bagus amat. Yang salahnya, KENAPA HARUS ADA YANG ORIGINAL kalau bakal nyuguhin yang standar-standar doanK.

    Justru yang perlu di kritik senimannya kali ya?
    Seniman INDONEXIA yang ngebajak IDE dan KARYA CIPTA orang LUAR NEGRI. kebayang ga C, berapa banyak seniman ERTERNAINER IndoneXia yang dengan seenaknya ngePIRATEin IDE dari LUAR.

    Ada LAGI yang ngambil CIRI khas Dari penjanyi luar negri, ada PELEM yang disasur seenaknya dari DRAMA luar negri, malahan ada IDE CERITA yang diambil dari produk SESAMA BANGSA yang malah merusak ke KLASIKAN dan ke SENIMANAN karya ASELY.

    EH, Tau-tau ada yang NGAKU-NGAKU terinspirasi dari ini-ini segala macem. padahal kelo diliat liat persis 90% getho. Sukur-sukur kalo ada ucapan terimakasih dan permohonan maaf buat karya PENDAHULU, kalo ga?

    Lain lagi critana DENGAN VIDIO KLIP yang diPIRATEin, bukannya tambah bagus, bikin +mual.

    INTINYA, PeMIRACIan itu udah berakar dari induknya – dunia entertainmen itu sendiri. jadi jangan salahkan RAKYAT kecil yang CUMAN nompang TENAR buat jual CD bajakan yang bahkan menggunakan 100% karya original (Hasil PEMPIRACYAN sebelumnya dari si – pengaku – pencipta karya ‘ORIGyNAL’).

    MEREKA JUGA BUAT CHARy DUit KOK. BUkannYa, membajak CD juga bagian dari pekerjaan.

    HAN TAE HOON

  8. 8 hana 29 November 2007 at 22:07

    wah stuju banget ma Han tae hoon..
    yg original mahal beut.. tau sendiri kan kondisi keuangan rakyat Indonesia kya gimana???… ngasih harga yang pas ma kondisi bangsa donk!!
    pemerintahnya juga si ga tegas.. no piracy tapi karya2 disuguhin gratisan di internet.. bagus si, cocok buat para konsumen Indonesia ..
    hehe..
    peace ya..
    saya kan ngasih pendapat doank..😄


Wanna leave your comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Monthly Archives

RSS Artikel Orang

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Join 219 other followers

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 219 other followers

Twitter

  • Laporan kepada @pln_123 , hari ini sdh terjadi pemutusan aliran listrik untuk kesekian kalinya di Banjarbaru dengan durasi yg cukup panjang 23 hours ago

Page copy protected against web site content infringement by Copyscape

::::::

blogarama - the blog directory

::::::

IP

::::::

 Subscribe in a reader


%d bloggers like this: