Antara Unlam Dan Unila

Nasib nasib, siapa sich yang duluan? Unlam apa Unila? Maaf Bang Arif, ga ada maksud apa apa kok. Dan Abang juga bukan orang pertama yang ketipu, jauh sebelum ini, baik saya maupun teman teman sudah mengalami yang namanya misinterprestation (sok intelek banget)

Jadi begini, Unlam itu adalah singkatan dari Universitas Lambung Mangkurat, julukan lainnya adalah…… Sedangkan yang di Lampung itu adalah Unila, Universitas Lampung. Oke pemirsa????? Nah untuk lebih jelasnya saya akan jelaskan sedikit mengenai kedua Universitas yang memiliki kemiripan ini.

Saya mulai dari Unila. Pertama, Unila itu adanya di Lampung, dan saya belum pernah kesana. Kedua, saya bahkan belum pernah meliat bagaimana Unila itu, atau ketemu anak Unila. (Lantas????? Ngapain Kau cerita tentang Unila???? Hah hah???? Udah cerita Unlam aja!)

Unlam, nah kalau ini mah saya tau. Karena pernah terjebak disana selama 5 tahun! Keunikannya adalah Universitas ini memiliki dua bagian yang luas. Unlam yang berisikan Ilmu Sosial, Politik, Hukum dan lain lain yang tidak tersentuh ilmu ilmu eksak adanya di Banjarmasin. Sementara Unlam yang mengandung ilmu eksak ada di Banjarbaru. Untuk menghubungkan dua lokasi ini, disediakan alat transportasi yang bernama Damri. Tugasnya mengangkut mahasiswa mahasiswa keren seperti saya dari Banjarbaru ke Banjarmasin dan sebaliknya.

Untuk Unlam Banjarbaru. Meskipun saya tinggal di Banjarbaru, saya tidak bisa menceritakan banyak. Soalnya Unlam yang saya kuasai dulu ya Unlam Banjarmasin. Lebih persisnya di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Fakultas paling canggih, lengkap, dan mahasiswanya paling banyak. Bisa dibilang mahasiswa FKIP menyumbang lebih dari separo penghuni Unlam. Karena Jurusan maupun Progarm Studi yang ditawarkan teramat banyak dan beragam, sampai sampai saya lupa, kalau harus menyebutkannya satu persatu.

Kampus yang namanya FKIP Unlam adalah kampus paling canggih di Unlam. Karena masih setia menggunakan blackboard dan kapur. Kemudian juga, kampus ini amatlah dermawan. FKIP merelakan Lab. Bahasa yang cuma ada dua itu untuk kemaslahatan orang banyak. Satu Lab Bahasa yang paling besar berada di belakang gedung Rektorat, FKIP dengan senang hati menghibahkannya untuk mahasiswa fakultas lain, termasuk masyarakat yang ingin menggunakannya. Biasanya untuk tes TOEFL. Masarakat atau orang umum tidak perlu bayar mahal untul mengikuti tes TOEFL di Lab Bahasa. Kalau anda mahasiswa Fakultas lain, bahkan anda tidak perlu bayar untuk mengikuti tes TOEFL disana.

Sementara mahasiswa FKIP sendiri? Apalagi yang dari Jurusan Bahasa dan Seni Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris? Kami tidak perlu itu semua, kami bisa ikut tes di tempat lain yang diadakan pihak lain. Kasian kan penyelenggara lainnya kalau event nya tidak diikuti, dan kamipun berbaik hati dengan menyumbangkan diri menjadi peserta tes TOEFL dan sebagainya di tempat lain, hitung hitung juga sekalian menyumbang dana untuk panitianya.

Mahasiswa FKIP Unlam Prodi Bahasa Inggris juga memiliki Lab Bahasa pribadi, kami melakukan perawatan intensif untuk yang satu ini. Untuk merawatnya. Komputer, tape recorder dan VCD player yang tersedia sebagai media pembelajaran di Lab Bahasa itu tidak pernah kami gunakan, sayang kalau rusak. Makanya dijadikan pajangan saja.

Yang kami pakai selama ini adalah buku jaman Majapahit, jaman Sriwijaya dan yang paling baru adalah buku jaman penjajahan Belanda dan Jepang.

Dosen dosennya juga berfikiran yang sangat maju, kreatif dan modern, mereka sangat memperhatikan nasib penjual sepatu dan penjahit kain. Untuk itulah mereka menginstruksikan mahasiswanya untuk membeli sepatu, menjahit baju berkerah, serta membuat celana dari bahan kain. Dengan dandanan seperti yang diinstruksikan oleh para dosen, penampilan mahasiswa FKIP umumnya benar benar cakep, rapi, dan menarik. Persis seperti salesman elektronik seperti yang sering anda temui. Sepatu kulit, celana kain warna gelap, plus baju berkerah dan kadang kadang berlengan panjang.

Kebanyakan juga dosen dosen sangatlah perduli dengan nasib tukang cukur, secara tidak langsung mereka sering meminta mahasiswanya yang berambut agak panjang untuk berangkat ke tukang cukur, supaya bisa menambah penghasilan mereka. Kami juga diajarkan sopan santun, misalnya ada anak dosen atau Pegawai FKIP yang lagi berurusan di kantor, maka kami biasanya dengan suka cita mempersilakan mereka lewat.

Sementara kaum wanitanya sangat terjaga auratnya, kalau masuk kelas yang banyak mahasiswinya, dijamin anda akan sulit membedakan mana papan tulis, mana rekan seangkatan, dan mana wanita yang sedang anda taksir, karena semuanya hampir sama. Tidak seuntai rambutpun bisa anda jadikan patokan. Keadaan ini akan makin parah kalau anda terkena bagaian duduk di belakang, dijamin! Anda membutuhkan bantuan teman atau teropong untuk melihat tulisan yang ditulis dosen di papan tulis.

Dulu, dulu sekali waktu status saya masih freshmen, dengan rambut cepak seperti penampilan ABRI. Masing masing kampus bisa diberikan ciri dari pakaiannya, terutama yang namanaya Kampus FKIP dan Fekon. Kalau mahasiswi berpenampilan mentereng, mengundang birahi ata sekedar mengundang perhatian, bisa dipastikan itu adalah mahasiswi Fekon, jangan haraf anda akan menemukan mahasiswi berdandan demikian di FKIP.

Kalau dandanan seperti yang saya sebutkan diatas mah banyak. Hal ini juga membuat saya cukup terkesima, kaget dan agak shock saat baru mendarat di sana, Astagfirullah!!!! Ya Tuhan, kalau begini bagaimana hamba mencari jodoh???? Bentuk mahasiswinya hampir sama semua. Makanya waktu itu saya milih yang agak beda, yang rambutnya masih bisa menjadi ciri khas, jadi kalau manggil dari jauh saya ga bakalan salah. Kalau sekarang, mahasiwi berdandan Fekon berhati FKIP sudah dapat anda temukan, mungkin banyak terjadi kawin silang antara FKIP dengan Fekon, sehingga banyak mahasiswi FKIP yang mulai berdandan gaya mahasiswi Fekon, namun tak lupa, Jilbab sebagai identitas utama FKIP tidak ditinggalkan, meski kain untuk jilbab harus dibagi bagi dengan kain celana dan kain baju. Hasilnya??? Pas! Pas Banget dengan badan.

Sekian dulu, meski banyak yang masih bisa diceritakan, namun akhirnya postingan kepanjangan toh juga jadi tidak menarik. Untuk Fakultas lain, saya ga bisa cerita banyak, soalnya bukan ahlinya. Mungkin Untuk Fakultas Hukum, teman saya ini yang bisa menjelaskannya lebih detail. atau mungkin anda tertarik dengan Keadaan Fekon???? Tanyakan pada rekan yang satu ini. Mantan Pacarnya selama bertahun tahun adalah orang Fekon

48 Responses to “Antara Unlam Dan Unila”


  1. 1 desti 21 April 2007 at 18:46

    Ciiiiiiit!*niat-ngomong-pertamax-tapi-gak-jadi*

    Maksudnya tidak bisa membedakan mana papan tulis, rekan seangkatan sama wanita yang ditaksir itu apah?

    Temen sekelasnya papan tulis semua Ya?*kening berkerut*

  2. 2 Fourtynine 21 April 2007 at 18:53

    Bukan, teman sekelasnya kepalanya bulat semua…..

  3. 3 peyek 21 April 2007 at 23:58

    sekarang gimana ya, itu berapa tahun yg lalu? apa benar di kayutangi, pernah nyasar kesana tuh

  4. 4 amiepoenya 22 April 2007 at 02:25

    lihat wanitanya dari depan, jangan dari belakang dong, eh Labnya di LEM aja. he .. he…
    pantas aja hasil dari sana kaya gene…..
    rade.. rede

  5. 5 Amd 22 April 2007 at 10:17

    Request, habis ini tulis juga tentang “Antara UNLAM dan IAIP”😛

  6. 6 Amd 22 April 2007 at 10:18

    Revisi
    Request, habis ini tulis juga tentang “Antara UNLAM dan IAIN”😛

  7. 7 manusiasuper 22 April 2007 at 13:18

    Apa seh ini??

    Marah sama FKIP atau marah dengan salah seorang mahasiswi lulusan FKIP yang sekarang ngajar di IAIN?

  8. 8 Shan-in Lee 22 April 2007 at 20:03

    Ah, kemarin Shan-in batal ingin daftar Unlam.

    Kirain mau promo univ, tahunya…😆

  9. 9 Fourtynine 22 April 2007 at 23:15

    @Peyek
    Ya kaya yang diceritakan itu Mas

    @Amipoenya
    Hasilnya gimana? Keren, Ganteng, dan Pandai?

    @Amd
    Habis ini, antara pengangguran keren dan cerdas versus setan keparat berseragam dinas dengan SK yang menerangkan bahwa dia adalah tanggungan negara!

    @Manusiasuper
    Sama FKIP nya+ sama Bu Nelly dan dosen dosen kolot dan keparat lainnya!!!!!

    @yang kenal dan bertemu saya secara fisik
    Puwas!!! Puwas!!!!!

    @Shan-in Lee
    Daftar aja…….., pasti kecewa puas dan terkesan dengan keadaan dan fasilitasnya

  10. 10 ndarualqaz 23 April 2007 at 14:41

    koment balas dendam

  11. 11 Amd 23 April 2007 at 18:09

    Maksudnya Dosen dengan pernyataan keparat?

  12. 12 Fourtynine (Ga Login) 23 April 2007 at 18:11

    Itu dosen IAIN, aku ga kenal orangnya, cuma dengar dari R*#*#*

  13. 13 Evy 24 April 2007 at 02:04

    Lhaaa penampilanmu kok gondrong spt Indian? hahahaha, udah pernah di lepar kapur belum? ya itu khan bia ntar klo jadi guru ga terlalu kaget gitu ngajar di papn tulis pake kapur… btw..btw.. kenapa ga cari cewe di fekon juga?

  14. 14 Shan-in Lee 24 April 2007 at 17:06

    @Shan-in Lee
    Daftar aja…….., pasti kecewa puas dan terkesan dengan keadaan dan fasilitasnya

    Disarankan oleh teman-teman, soalnya UNLAM termasuk yang dekat Palangkaraya katanya.
    Tapi ah, malas.😛

  15. 15 Fourtynine 24 April 2007 at 20:39

    @Bu Evy
    Gondrong mah dulu Bu, sekarang udah ga gondrong lagi.
    Kalau dilempar kapur sering, oleh guru saya di SMP.
    Nyari cewe di fekon???? kan udah lulus kuliah, lagian banyak teman teman di fekon yang bakalan menghambat proses pdkt kalau harus nyari di kampus orang.

    @Shan-in Lee
    Ooooo, orang Palangka Toh? ya terserah dech, pilih yang terbaik untuk dirimu dan masa depanmu. (*sok bijak banget nich….*)

  16. 16 Luthfi 24 April 2007 at 23:25

    hmmm, ngereview kampus or promosi?

  17. 17 Ersis Warmansyah Abbas 28 April 2007 at 20:44

    Wah hebat euy gaya bahasanya. Lebih hebat kalau di tulis di media cetak. Soalnya kalau di website warga FKIP (Unlam?) ngak banyak yang baca he he

  18. 18 Fourtynine 29 April 2007 at 14:01

    @Lutfi
    keduanya dech

    @Pa Ersis Warmansyah Abbas
    Bisa di bantu mempublikasikan Pak?

  19. 19 Anak Sultan 2 May 2007 at 15:09

    dari dahulu sering sangkal kalau kenalan dengan orang luar daerah, ditanya “kamu kuliah dimana?” kujawab “di Unlam”, balasannya “ooo jauh ya di Lampung” wacaiaiaruauaenfjasnfoa what the hell…dan ini bukan satu atau dua kali tapi beratus-ratus kali (serius!) terutama zaman chating mirc, ternyata banyak juga ya remaja indonesia yang pengetahuan umumnya kurang.

  20. 20 Fourtynine 3 May 2007 at 16:33

    @Anak Sultan
    Mudahan banyak nang tahu antara Unlam dan Unila imbah membanca pun ulun lah….

  21. 21 bymo_vergil 7 May 2007 at 06:04

    BAH lah urang banjar skalinya. WKWKWKWKWKWKWK…
    salam kenal buat penulis yg tulisabnya bisa di bilang sedikit kritis but sure.
    wlwlwlwlwl… kukira urang banua manakah, bah skalinya banua sorang jua lah. ayuja still ngeblues aja dah gasan slankers banjar . khusus buat banajrbaru people, miss u alll, i’ll be back soon.
    FROM JOGJ WITH LUV.
    pissssssssssssssssss………………

  22. 22 Fourtynine 8 May 2007 at 11:47

    @bymo_vergil
    Ikam masih di Jogja kah? Ayuha, salam ja gasan buhan banua nang lagi di banua urang

  23. 23 sparrow 1 July 2007 at 14:00

    dosen kok bahasanya ndeso… katro… ini mah dosen go*l*k dan dang*al dari sisi aqikdah…,,, ga bisa nulis yg bener ya nda usah nulis… gitu aja kok repot…

  24. 24 Neo Forty-Nine 1 July 2007 at 14:09

    Dosen? dosen yang anda maksud itu siapa? saya bukan dosen lhooo, saya cuma manusia biasa. kekekekek

  25. 25 heru pw 27 August 2007 at 16:46

    Nah ini! gue banket dah. pasti waktu jadi mahasiswa berpikiran kritis. Udah lulus tambah kritis. Terus terang aku seneng mahasiswa yang bisa nulis kayak gini. Bener lho. Mungkin pernah dapat ganjalan, jadi sampeyan tumplekkan di sini. Tapi gak papa koq. Kalau mau nulis terus pasti produktif. Salam n salut.

  26. 26 Neo Forty-Nine 28 August 2007 at 23:11

    Terima kasih banyak pak…😀

  27. 27 rahmat 29 August 2007 at 15:33

    kacian deh lu keliatan banget ngibulnya. Katanya yang eksak ada di B.baru dan yang non Eksak di Bjm. Apa betul Teknik Arsitektur ada di Banjarbaru. Nah keliatan banget cinta civitas akademiknya kurang.
    Unlam ada yang bilang Universitas Lambat Maju apa betul tu . Mungkin, habis kuliahnya masih akrab dengan kapur dan blackboard, sementara kampung orang udah pakai senter. Trims

  28. 28 Neo Forty-Nine 29 August 2007 at 17:28

    Kacian deh lu, ga ngerti pars pro toto dan totem proparte…

    Bahasa Indonesianya pasti “nilai kasihan nich.. kasihan dari gurunya”

    Senter itu lawannya kapur ya? bukannya Lilin?😀

  29. 29 rahmat 29 August 2007 at 18:16

    Senter itu adalah lampu dengan daya sorot, itu zaman dulu. Kalau sekarang diartikan dengan overhead projector. masak presentasi/ kuliah masih pakai kapur, harusnya udah pakai teknologi yang lebih=..lebih gimana gitu. Uang kuliah udah mahal, dikamanain tuh ?

  30. 30 rahmat 29 August 2007 at 18:28

    Senter adalah bahasa dulu, kalau sekarang mah diartikan dengan overhead projector dengan media komputer jinjing. Uang kiliah udah mahal, kog masih pakai kapur. Pada Dikemanain tuh ,, bacaannya

  31. 31 Oemar Bakrie 8 November 2007 at 13:35

    Adik-adik semua ( maklum saya lulusan FKIP Unlam juga yang sekarang jadi Oemar Bakri)…

    Kayanya banyak adik-adik ini salah memilih fakultas..!

    1. Kalo mau melihat cewe-cewe berpakaian seksi dan mengundang birahi maka kuliah aja di Amrik, atau di Fakultas Model, Fakultas Artis, Fakultas Sinetrot. di FKIP ini fakultasnya orang yang mau menjadi guru yang tugasnya mendidik anak bangsa agar pintar dan berakhlak mulia.
    Kalo gurunya saja berpakaian seperti (maaf) Julia Perez, maka muridnya nanti berpakaian seperti apa?????????

    2. Kalo tujuan kuliah mau mencari perempuan kayanya anda salah alamat juga. Nggak usah susah-susah kuliah, mencari jodoh cukup mendaftar di Biro Jodoh. Cukup sepuluh ribu rupiah dapat 1000 kenalan yang 100nya bisa di ajak kencan. Kalo kuliah, kasian orang tua tiap bulan membiayai tapi anaknya cuma pacaran saja kerjanya….

    3. Kalo kuliah tidak ingin oleh dosennya dididik sopan santun, di atur cara berpakaian, (NB: Ingin Bebas) buat saja Universitas Sendiri, tentukan saja aturanya sendiri. Ajak para anak muda yang suka hura-hura masuk ke sana. Dijamin PUAAAAASSS.

    4. Dari postingan penulis, saya menilai penulis salah memilih fakultas. Style anda bukan style seorang pendidik. Apa adik ini nggak diterima di Fakultas Lain sehingga terpaksa memilih FKIP Unlam. (Biasanya nggak lulus FT atau Fekon lalu memilih FKIP, seperti saya ini)….

    Wassalam
    Oemar Bakrie.

  32. 32 Neo Fortynine 12 December 2007 at 17:11

    @Oemar Bakrie:
    1. Perasaan anak anak FKIP sudah banyak yang pakai baju kurang kain.

    2. Ngapain daftar biro jodoh? udah ga laku?

    3. Oh? Mari kita join bikin kampus baru? situ dosen ya?

    4. Ga lulus? ga lulus di Fakultas lain? he he…. Saya sudah selesaikan pendidikan di FKIP. dan itu dulu adalah pilihan pertama waktu UMPTN. Saya memang tidak cocok jadi pendidik konvensional. karena saya ga suka pendidikan gaya kolot macam pendidikan jaman Jepang dan pendidikan jaman Belanda

  33. 33 eka 9 January 2008 at 17:15

    adu..bener banget deh tulisannya..salute..???tapi secara aku masih ada hub ama FKIP ya tetep aja kangen masa masa dulu…(alumni nih english dept 91) salam ya untuk teman temin…

  34. 34 dyt 3 March 2008 at 04:40

    anak fkip unlam dh byk yg makai pakain kekurangan kain,cth yg terbaik ad lh anak2 PGSD,mereka semua memakai pakaian yg pantas dkenakan oleh seorang calon guru,saran saya ad lh semu mahasiswa/wi fkip unlam memakai pakaian spt yg dpakai anak2 PGSD

  35. 35 iyan 7 May 2008 at 09:45

    jah….org pahuluan jua nang manulis niya….

  36. 36 Dayat 10 July 2008 at 19:31

    dfkip 1 dh byk mahasiswi yg make pakaian kekurangan kain,hrzx seluruh mahasiwa/i fkip meniru ap yg dpakai mahasiswa/i pgsd,pakaianx rapi n seragam,g saling unjuk k kayaan,trims

  37. 37 sihyar_imodimedjo 3 January 2009 at 21:29

    Tulisan bernuansa sitire ini sangat bagus. Penulis memuji-muji, namun makna yang terkandung justeru sebaliknya. Namun perlu diingat, mengacu pada tulisan “pilih fkip bukan yang lain, bahwa calon mahasiswa hendaknya tidak hanya mengandalkan “mampu membayar 1 – 4 juta”. Kalau sekiranya tidak punya “modal pengetahuan” memadai untuk masuk bahasa ingris, jangan coba-coba. Bisa masuk, gak bisa keluar atau berhenti di tengah jalan. Kalau dipaksakan, selamat menikmati “tertatih-tatihnya” kuliah di bahasa Inggris. Begitu kira-kiranya, mas. Selamat menulis yang kritis-kritis. Itu bagus.

  38. 38 Cagur 21 October 2009 at 12:04

    Yg nulis tdk pantas jd pendidik n tdk punya akhlak.Klo mo liat cwe yg menggoda jgn kul d fkip,klo nyesal dh kul dunlam bakar z ijasah lo.

    Reply from Fortynine, the blog administrator:

    1. Tidak punya akhlak. Situ apa saya? Coba direnungi dulu adik kecil, kalau tidak sopan dengan orang tua itu berakhlak atau tidak?

    2. Apakah adik punya dasar kuat untuk mengatakan penulis tidak punya akhlak???

    3. Bukannya di kampus terkutuk bernama FKIP unlam sekarang sudah semangkin banyak wanita wanita binal..??

    4.adik kecil ini orang Indonesia, atau mungkin lebih tepatnya anak gaul jakarta ya? sudah pakai istilah “lo-gue”. He he…mun situ urang banjar, ngarannnya menyupani haja. ha ha ha ha ha

  39. 39 Cagur 23 October 2009 at 09:25

    Trus yg jd pertanyaan besar, ap hbgn’y judul n isi?? Ky’y g nymbung bgttt..,

    g ush bwa2 unila klo g tw ap2 ttg unila, ganti judul aj d…

  40. 40 Fortynine 24 October 2009 at 02:59

    Ditanya apa td anda pak calon guru? Kenapa belum dijawab dengan baik dan benar…?

  41. 41 waega 26 June 2011 at 20:29

    makanya, dulu tuh, kalo jadwalnya masuk kuliah ya masuk, jangan cuma nunggu parkir aja…

  42. 42 Rizky Amelia 25 September 2013 at 08:15

    alumni koq gini nulisnya. harusnya terima kasih dong. nah yang masalah tes TOEFL nya nggak sepenuhnya betul tuh. saya anak B,Ing selalu ikut Tes TOEFL di Unlam, begitu juga teman2 saya.


  1. 1 Pendidikan Memang Harus Mahal Dan Merepotkan « I’m not King, Queen, or Gods. I’m just Slankers Trackback on 6 May 2007 at 14:27
  2. 2 Pilih FKIP Unlam. Jangan Yang Lain! « I’m not King, Queen, or Gods. I’m just Slankers Trackback on 28 June 2007 at 17:27
  3. 3 Pilih FKIP Unlam. Jangan Yang Lain! « Generasi Biru Trackback on 6 December 2007 at 16:26
  4. 4 Aku, FKIP Unlam, dan Kesenjangan « Zulfaisal Putera Trackback on 3 March 2008 at 03:43
  5. 5 U2 – Grace Trackback on 11 February 2010 at 22:47
  6. 6 U2 – Grace « A Sort of Homecoming Trackback on 27 February 2010 at 18:33

Wanna leave your comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Monthly Archives

RSS Artikel Orang

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Join 219 other followers

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 219 other followers

Twitter

  • Laporan kepada @pln_123 , hari ini sdh terjadi pemutusan aliran listrik untuk kesekian kalinya di Banjarbaru dengan durasi yg cukup panjang 3 days ago

Page copy protected against web site content infringement by Copyscape

::::::

blogarama - the blog directory

::::::

IP

::::::

 Subscribe in a reader


%d bloggers like this: