Gara gara sekarang cuma ada satu televisi di rumah, maka saya terpaksa ikut ikutan menoton acara setantron di RCTI yang judulnya Upik Abu dan Laura. Meskipun sekarang akhirnya saya lebih memilih untuk menghindari televisi, namun ada beberapa kesan yang sempat tertangkap dalam kisah tersebut.

Pertama: Kemiripan dengan kisah Pendekar Super Sakti karya penulis terkenal pada jamannya: Asmaraman S Kho Ping Hoo. Dalam Pendekar Super Sakti dikisahkan bahwasanya Han Han memiliki seorang adik perempuan yang merupakan adik angkat. Dan tanpa sadar mereka berdua saling mencintai. Sementara pada saat Han Han sadar bahwasanya dirinya mencintai adik angkatnya, Han Han adalah seorang suami daripada seorang Puteri Keturunan Raja. Han han aslinya adalah keturunan seorang pendekar besar sekaligus juga sastrawan kaya yang hidupnya penuh derita karena kehilangan orangtuanya sejak kecil.

Dalam sinetron RCTI yang diputar setiap pukul tujuh malam waktu Indonesia Tengah itu, Rangga (diperankan oleh Irwansyah), memiliki seorang adik kandung bernama Opi (diperankan oleh Alyssa Soebandono). Rangga ini dicintai oleh Laura (diperankan oleh Cinta Laura). Dimana seiring berjalannya kisah, Rangga ternyata adalah seorang anak orang kaya alias keturunan orang tajir yang punya warisan segudang.

Opi ternyata bukan adik kandung Rangga melainkan hanya adik angkat, sehingga Opi pun menyadari bahwasanya dirinya mencintai Rangga lebih dari cinta seorang adik kepada kakaknya. Seperti halnya Lulu, adik angkat Han Han yang menyadari bahwasanya dirinya hanya mencinta seorang Han Han dan menginginkan kakaknya itu menjadi pendamping hidupnya.

Kedua: diluar kisah standar alur cerita setantron Indonesia dimana si kaya dan si miskin saling jatuh cinta lalu ditentang oleh orang tua si kaya. Setantron macam ini juga tak henti hentinya menjual mimpi, harapan, dan khayalan yang menurut saya benar benar kosong.

Siapa yang berani berkata bahwasnya kisah fiktif macam itu ada terjadi? Adakah diantara para pembaca sekalian yang pernah mengalami sendiri maupun menyaksikan sendiri ada seorang anak gembel yang tiba tiba jadi kaya karena ternyata ditemukan fakta bahwasanya dirinya adalah pewaris tahta?

Bukan hanya soal cerita setantron Upik Abu dan Laura. Film Otomatis Romantis yang baru saja saya saksikan file bajakannya juga menjual mimpi tentang seorang pegawai rendahan yang tiba tiba saja dicintai oleh Boss nya. Bayangkan; BOSS!

Setahu saya boss tidak mungkin jatuh cinta dengan bawahan terbawah, karena melihat pegawainya saja sudah jarang, bagaimana sampai bisa mencintai perilaku hingga terlena pada tampang bawahannnya. Kalau Boss nya bentuknya pria mungkin banyak yang nafsu dengan anak buahnya yang wanita, tapi ini adalah tentang seorang laki laki yang dicintai oleh atasannya yang wanita.

Entah kapan dunia perfilman Indonesia atau dunia persinetronan Indonesia bisa menjual film atau sinetron yang bersifat mendidik, hingga yang tidak menual harapan kosong. Seperti misalnya menceritakan tentang seorang anak pegawai negeri sipil yang aslinya anak nakal dan bodoh di sekolahnya bisa berubah menjadi juara kelas dan siswa teladan. Atau kisah tentang seorang penjaga gedung yang baik hati dan suka membantu, namun sampai akhir hayatnya tidak pernah menjadi kaya mendadak.

Ah, mungkin cerita itu memang semuanya tidaklah menarik. Tidak menjual dan berpengaruh sangat buruk terhadap rating. Selama menghayal masih gratis, maka akan banyak hayalan yang terserak dan berhamburan hingga seorang produser atau sutradara memungutnya lalu menujualnya menjadi seharga tiket bioskop, atau seharga sekeping VCD original hingga bajakan. Bisa juga seharga koneksi Speedy 1.500 rupiah/jam untuk mendownloadnya dari misshacker.